Login Form

Profile

Assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh. Bismillahir rahmanir rahim.

Inilah PESAN AYAHANDA kepada anakanda Anom, Aini, Ailin dan Ayu. 

Ayahanda tidak dapat menasihati anakanda sepenuhnya. Cepat benar anakanda dewasa dan terpisah daripada ayahanda. Semoga anakanda semua menjadi anak-anak soleh, dan tidak putus-putus mendoakan kesejahteraan ayahanda dan bonda apabila kami sudah berada dalam kubur.

Aayahanda takut pada hukuman Allah subhanahu wa ta'ala. Oleh itu ayahanda sampaikan ajaran al-Quran dalam Surah Luqman: ayat 14 - 19.

14. Nabi Luqman as berkata kepada anakandanya, "Wahai anakanda, janganlah kamu mempersekutukan Allah. Sesungguhnya mempersekutukan Allah adalah suatu kezaliman besar pada dirimu," dan

15. Firman Allah "Aku perintahkan manusia supaya berbuat baik kepada ayahanda dan bonda mereka. Bonda kamu mengandungkan kamu, beban kandungannya semakin hari semakin bertambah berat, dan kemudian menyusui kamu selama dua tahun. Bersyukurlah kamu kepada Aku dan kepada kedua ayah dan bonda kamu. Hanya kepada Akulah kamu kembali."

16. Nabi Luqman as berkata, "Wahai anakanda, apabila ada sesuatu perbuatan baik anakanda seberat biji sawi sekalipun, dan walaupun ia berada di dalam batu, atau di atas langit, atau di dalam bumi, nescaya Allah membalas kebaikan anakanda itu. Ini adalah kerana Allah itu Maha Halus lagi Maha Mengetahui.

17. "Wahai anakanda, dirikanlah solat, dan suruhlah manusia mengerjakan yang baik, dan cegahlah mereka daripada melakukan perbuatan mungkar. Dan bersabarlah anakanda terhadap apa kesusahan yang menimpa anakanda. Semuanya itu adalah perkara-perkara yang dirancangkan oleh Allah." 

18. "Janganlah anakanda sombong dan memandang hina kepada manusia lain. Dan janganlah anakanda berjalan di atas muka bumi dengan angkuh. Allah tidak menyukai orang-orang sombong dan angkuh." Dan.

19. "Oleh sebab itu, sederhanakanlah perilaku anakanda apabila berjalan di bumi Allah ini, dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara adalah suara keldai."


Anom, Ayu, Aini & Ailin (2009)

Galeri

Memori Anakanda Juhaida mengenai Tok Nek

Daripada semanggol.com

Antara anakanda saudara saya yang mempunyai banyak memori mengenai "Pak Ajang" adalah Juhaida. Juhaida pernah tinggal bersama kami di Melawati sebelum berumah tangga.

Antara memori anakanda Juhaida adalah percutiannya di rumah Tok Nek di Semanggol. "Anakanda masih ingat, pada masa Anakanda berumur 11 tahun. Semasa cuti penggal sekolah selama dua minggu, anaknda bercuti di rumah Tok Nek di Semanggol. Anakanda selalu memancing di tali air di hadapan rumah Tok Nek. Ikan sangat banyak di tali air itu.

Pada satu hari, joran yang anakanda gunakan terjatuh ke dalam tali air. Tok Nek takut joran itu hanyut, sebab joran yang anakanda gunakan itu adalah joran pancing Ayahanda. Tok Nek takut ayahanda marah, dan oleh sebab itu Tok Nek turun ke dalam tali air sambil menjala joran tersebut. Air hampir separas dengan leher Tok Nek. Alhamdulillah, joran itu dapat dijala. Keesokannya Tok Nek demam, mungkin sebab airnya sejuk. Beria-ialah anakanda dimarahi kerana menjatuhkan joran itu ke dalam tali air.

Jikalau pergi ke mana-mana Tok Nek selalu membawa anaknda. Walaupun Tok Nek garang, tetapi beliau sangat menyayangi cucu-cucunya. Peti aisnya sentiasa penuh dengan ais krim Malaysia.

Al-Fatihah untuk roh Tok Nek dan Tok Ki