Login Form

Profile

Assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh. Bismillahir rahmanir rahim.

Inilah PESAN AYAHANDA kepada anakanda Anom, Aini, Ailin dan Ayu. 

Ayahanda tidak dapat menasihati anakanda sepenuhnya. Cepat benar anakanda dewasa dan terpisah daripada ayahanda. Semoga anakanda semua menjadi anak-anak soleh, dan tidak putus-putus mendoakan kesejahteraan ayahanda dan bonda apabila kami sudah berada dalam kubur.

Aayahanda takut pada hukuman Allah subhanahu wa ta'ala. Oleh itu ayahanda sampaikan ajaran al-Quran dalam Surah Luqman: ayat 14 - 19.

14. Nabi Luqman as berkata kepada anakandanya, "Wahai anakanda, janganlah kamu mempersekutukan Allah. Sesungguhnya mempersekutukan Allah adalah suatu kezaliman besar pada dirimu," dan

15. Firman Allah "Aku perintahkan manusia supaya berbuat baik kepada ayahanda dan bonda mereka. Bonda kamu mengandungkan kamu, beban kandungannya semakin hari semakin bertambah berat, dan kemudian menyusui kamu selama dua tahun. Bersyukurlah kamu kepada Aku dan kepada kedua ayah dan bonda kamu. Hanya kepada Akulah kamu kembali."

16. Nabi Luqman as berkata, "Wahai anakanda, apabila ada sesuatu perbuatan baik anakanda seberat biji sawi sekalipun, dan walaupun ia berada di dalam batu, atau di atas langit, atau di dalam bumi, nescaya Allah membalas kebaikan anakanda itu. Ini adalah kerana Allah itu Maha Halus lagi Maha Mengetahui.

17. "Wahai anakanda, dirikanlah solat, dan suruhlah manusia mengerjakan yang baik, dan cegahlah mereka daripada melakukan perbuatan mungkar. Dan bersabarlah anakanda terhadap apa kesusahan yang menimpa anakanda. Semuanya itu adalah perkara-perkara yang dirancangkan oleh Allah." 

18. "Janganlah anakanda sombong dan memandang hina kepada manusia lain. Dan janganlah anakanda berjalan di atas muka bumi dengan angkuh. Allah tidak menyukai orang-orang sombong dan angkuh." Dan.

19. "Oleh sebab itu, sederhanakanlah perilaku anakanda apabila berjalan di bumi Allah ini, dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara adalah suara keldai."


Anom, Ayu, Aini & Ailin (2009)

Galeri

Apakah Malaysia Masih Dijajah Bahasa dan Budayanya?

snPADA ZAMAN PASCA-KOLONIAL: ­APAKAH MALAYSIA MASIH DIJAJAH BAHASA DAN BUDAYANYA?

oleh  SN Prof. Dr. Muhammad Haji Salleh

Disampaikan dalam Syarahan Agung Sasterawan Negara, anjuran KALAM, JKKN dan DBP di Dewan Bahasa dan Pustaka, 16 Disember 2009.

Pada simpang sejarah bahasa kebangsaan, kita bertemu dan berpecah di depan mata dan kehadiran kita. Bahasa yang sudah berkembang sejak zaman sebelum Sriwijaya dan dihaluskan serta dicanggihkan di seluruh Nusantara sebagai lingua franca oleh berbagai-bagai masyarakat dan bangsa kita meluntur di Malaysia.

Sebagai rakyat Malaysia yang bemasib baik, kita bukan saja diamanahkan ilmu untuk dicari, disimpan dan dikembangkan, tetapi juga diserahkan nasib bahasa yang tua lagi indah ini yang kita warisi daripada leluhur kita.

Arahan memberhentikan pengajaran sains dan matematik dalam bahasa Melayu menutup pintu bahasa besar ini, dan sudah pun melesukannya serta akan mengakibatkan kematiannya. Oleh kerana dunia dan disiplin besar lagi dinamik tidak lagi menjadi padang kewujudan dan perkembangannya.

Sebagai sarjana, pentadbir dan pelajar, kita bertanggungjawab mencari jalan supaya bahasa ini akan terus kekal sebagai bahasa yang canggih dan digunakan untuk semua bidang kehidupan di Malaysia. Inilah tanggungjawab batiniah dan naluriah kita.

Saya merasakan bahawa inilah masanya kita menyatakan keyakinan penuh terhadap bahasa kebangsaan ini dan bergerak bagi mengaturkan segala cara supaya ia terus subur dan menjadi alat fikiran dan hidup kita.

Pada pandangan saya, sastera khususnya adalah tapak sebahagian besar daripada jati diri kita, malah lebih 70% daripadanya adalah gagasan dan wawasan sastera untuk kita belajar menjadi rakyat Malaysia. Dari sana juga dapat dikutip pengetahuan sejarah kita, daripada Sulalat al-Salatin, daripada Tuhfat al-Nafis, Hikayat Pahang, Hikayat Kedah dan lain-lain cerita asal usul dalam bahasa Murut, Kadazan dan juga Iban dan Penan. Jalinan pengisahannya membuahkan konsep manusia unggul, sila lihat Hikayat Hang Tuah misalnya, atau Sejarah Melayu (iaitu Sulalat al-Salatin), misalnya. Harap jangan dibaca bahagian pertama Hikayat Hang Tuah sahaja, kerana pada bahagian kedua kita menemukan manusia matang dan bijaksana yang menjadi duta sebuah Negara kosmpolitan yang percaya diri.

Sastera memang memberi hiburan, meluangkan detik luas tafakur, detik renung dan detik di mana manusia diajak berfikir atau membuat keputusan yang bijaksana.

Dalam sastera Perancis, Victor Hugo, Balzac, Camus dan Sartre dianggap pemikir dalam persoalan mutakhir bangsanya. Di Negara Inggeris, Chaucer, John Milton dan Shakespeare menjadi kebanggaan bangsa kerana mereka adalah pemikir dan penemu jiwa manusia. Di Jepun, Yasunari Kawabata dan Kenzaburo Oe berkata-kata dalam bahasa jiwa bangsanya. Di Indonesia pula, Amir Hamzah dan Chairil Anwar menangkap estetika bahasa di tengah tradisi lama atau di tengah bingit kota metropolitan. Mereka merubah cara bangsa melihat keadaan dan situasi. Semua pengarang ini menayangkan nasib negaranya di atas kertas yang lutsinar.

Semua sasterawan, sejarawan, budayawan pemikir membawa naratif negara dalam bahasa, palitan warna dan ukiran yang baik, bersih dan segar, kerana gagasan besar dan lukisan indah hanya dapat dilukis sebaiknya dengan berus yang bersih atau baru.

Cukup menarik adalah hakikat di negara kita yang cukup makmur ini, tetapi orang yang mengenali karya besar negara kita sangat kecil sekali. Kita akan membaca karya picisan dari timur dan barat, tetapi dengan tekun dan teratur mengelak genius kita. Sangat sedikit yang pernah membaca tiga puncak genius sastera Malaysia - pantun, Sejarah Melayu, Hikayat Hang Tuah dan dalam persekolahan, kita tidak menemukan genius kita, tetapi pernah belajar Sonnet Shakespeare atau karya Keats.

Dalam keadaan inilah kita mencipta manusia yang dapat mengatakan dalam bahasa Inggeris ”I have nothing to be proud of as a Malay, except that I am a Muslim” kerana dia sudah lupakan bahasa Melayunya. Sangat baik bahawa dia seorang Muslim, tetapi semua Muslim berbangsa dan berbudaya serta berikrar kepada peradabannya. Sangat tragis bahawa dia telah melupakan peradaban itu. Dia sedang hanyut dalam tsunami globalisasi, kerana dia bukan gunung atau bukit yang dapat bertahan, tetapi hanya apungan di atas arus tsunami yang melanda.

Sastera dan kebudayaan itu teras bangsa Malaysia, terutama untuk orang Melayu, Iban, Mahmeri dan Semelai kerana sejarah, pemikiran, nilai dan adat-istiadatnya dikumandangkan dalam suara merdunya atau ditulis dalam aksara yang sudah menjadi huruf kehadirannya dalam sejarah. Tiada sastera bermakna tiada bangsa - tiada teras bangsa Malaysia. Mengikut Prof. Henk Maier, sastera kita adalah antara yang terbesar di dunia - hanya kita yang tidak tahu bahawa kita lebih selesa menjadi kecil dan peminjam kata-kata serta bahasa orang lain. Beberapa waktu yang lalu orang berlumba mengkaji sastera dan budaya kita, tetapi kita sangat tekun menyampingkannya. Setelah menurunkan taraf dan maruah bahasa kita, maka hampir tidak ada pengkaji baru dari dunia luar yang menulis tentang kita lagi. Dalam peta budaya Malaysia sangat samar, dan mungkin hilang dakwatnya dalam dua tiga dekad lagi.

Mungkin di Malaysialah anak negerinya ramai yang tidak pandai berbahasa kebangsaannya, dan ramai juga yang malu menggunakannya atau merasa darjat sosialnya sudah jatuh tertiarap di lantai apabila dia bercakap dalam bahasa ini. Jikalau kita tidak percaya pada bahasa kita, orang lain di dunia pun tidak mendapatkan sebab bagi mengkajinya. Sekarang ini kebanyakan kursus sastera dan bahasa Melayu di Eropah, Australia dan Amerika sudah ditutup, sementara kajian China, Vietnam, India dan malah Cambodia sedang berkembang.

Di depan mata kita bahasa Melayu bertumbangan, sakit dan sebahagiannya sudah mati untuk selama-lamanya sekiranya kita tidak berbuat apa-apa dan terparah adalah antara yang terpelajar, yang tertinggi ijazahnya dan tertinggi pangkatnya. Orang kampung tidak membunuh bahasa ibundanya. Kitalah yang dianugerah berbagai-bagai kemudahan, upaya dan kecerdasan - dan kitalah yang membunuhnya.

Gerakan Dunia pasca kolonialisme bergelora di banyak buah negara di dunia, termasuk India, Indonesia, Nigeria dan Kenya, Uzhbekistan, Filipina, Vietnam dan Algeria serta Chile dan Argentina. Ada semacam landaan fikiran dan amalan di negara-negara ini, sebagai tindak balas daripada rasa bahawa mereka sudah dimangsakan, dihina dan juga dirampas bahasa dan budayanya. Sejarah penjajahan di negara-negara ini juga ada padanannya di negara kita. Namun kita tidak melawan, tidak banyak merungkai penjajahan ini dan dalam banyak keadaan kita meneruskannya dalam bentuk-bentuk atau cara yang yang sedikit berlainan, sementara pemimpin kita yang melanjutkan pemikiran dan cara kolonial ini adalah anak negeri pula.

Malaysia sudah merdeka selama 52 tabun. Bekas-bekas kolonial masih kukuh didakap sampai mati, kata Amarhum Usman Awang. Bangunan yang tersergam dan selalu ditunjukkan kepada pengunjung serta pelawatnya adalah tinggalan arkitek Inggeris, Cebisan isi buku-buku dan kurikulum zaman pramerdeka subur di halaman buku kita. Sementara itu, budaya tempatan dihakis oleh suatu psiko yang ingin mempamer diri sebagai moden dan seterusnya takut sekiranya dianggap tidak moden sekiranya didapati bangga dengan budaya dan bahasa sendiri.

Kini konsep budaya kita juga tidak sedikit ditentukan oleh selera pelancong atau media massa dan bukan oleh etos pemikiran atau gaya atau cita rasa tradisional. Kita sebenarnya tidak mengenali budaya kita kerana kita tidak pemah diperkenalkan kepadanya secara mendalam dan penuh rasa bangga di sekolah atau pengajian tinggi. Banyak maklumat yang diberikan hanyalah untuk diulang di dalam peperiksaan dan tidak untuk dihayati dalam jiwa dan kebanggaan mereka. Oleh yang demikian, konsepsi budaya kita masih diarahkan oleh nilai-nilai zaman kolonial.

Saya mungkin lebih mendekati sastera dan oleh itu, ingin memberi fokus kepada bahasa dan kesusasteraan. Inilah garis waktu yang kita dapati:

1957 - dimaktubkan bahasa Melayu sebagai bahasa kebangsaan. 10 - tahun kita berlengah 
1967 - baru diperingatkan dan diimplementasikan dasar bahasa
1995 bahasa Melayu mula dirungkai oleh pentadbiran Mahathir, dan pada tahun 2003 bahasa Melayu itu secara sistematis diketepikan dan dijadikan bahasa kedua pentingnya atau dalam kehidupan di Malaysia bahasa ke-3.

Sains dan matematik dianggap penting, maka pelajar-pelajar terbaik dan pintar diberi peluang yang meluas ke universiti terbaik, ke luar negara atau biasiswa. Manakala, pelajar kurang tinggi markahnya diminta mengambil sastera dan bahasa dan sejarah. Tetapi, seperti yang kita faham inilah bidang di mana jati diri dilukis dan ekspresi bangsa disampaikan. Bagi menjadi warganegara Malaysia semua pelajar harus mendalaminya - kerana itulah tanda kemalaysiaannya.

Kini, di depan mata kita bahasa Melayu sedang baru baik dari sakit jiwa dan sebahagiannya telah pun mati untuk selama-lamanya dibunuh oleh kealapaan dan dasar yang mementingkan bahasa penjajah dan antarabangsa, dengan tidak memikirkan imbangan ilmu dan pengalaman yang sihat dan yang menyebabkannya mati sebelah ini, antaranya adalah yang terpelajar, yang tertinggi ijazahnya, tertinggi pangkatnya, tertinggi rasa kolonial atau globalnya. Orang kampung tidak membunuh bahasanya. Tugas itu diambil dengan sukarela oleh mereka seperti yang saya susunkan golongannya di atas tadi.

Mereka yang dianugerah berbagai-bagai kemudahan, upaya dan kecerdasanlah yang mengangkat dan merejamkan ”lembing” ke dada bahasa ibundanya sendiri.
Semalam di Kuala Lumpur yang bercakap Melayu dengan saya adalah seorang orang Algeria yang menyambut tetamu di sebuah hotel yang merindu bercakap dalam bahasa ini, kerana tidak ramai orang Malaysia yang mahu melayan orang aneh ini! Orang Melayu suka mencampurkan bahasa ­ini tandanya sindrom penyakit kolonialismetitis. Mereka berfikir seperti manusia yang sempurna dijajah, seperti banyak orang India, Filipina dan Okinawa, yang malu membanggakan bahasa mereka yang bersih kerana mungkin dituduh tidak moden atau antarabangsa. Namun, jikalau diminta bercakap bahasa Inggeris yang baik, mereka juga tidak dapat berbuat demikian kerana mereka tidak menguasainya. Beberapa tahun ini, saya memerhatikan bagaimana bahasa Melayu yang digunakan semakin bercampur dengan Inggeris dan penguasaan dasarnya sudah pun mula menipis. Brosur yang ditulis dalam iklan dan suratkhabar - beberapa daripadanya menggunakan bahasa yang agak kasar dan tidak sedarkan keindahan bahasa itu. Peribahasa, idiom dan metafora sudah tidak muncul lagi - bahasanya adalah bahasa dasar dan banyak kesalahan nahu serta sama sekali tidak canggih. Kita berjaya kembali ke peringkat purba.

lni adalah tanda-tanda kematian - bahasa yang kurus dan lusuh dan tidak maju atau dinamik. Ini semua berlaku pada tahun 2009. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, seperti kita maklum, bidang-bidang sains dan matematik sudah tidak menggunakan bahasa Melayu sedikit pun, maka pintu untuk masa depan yang canggih dan antarabangsa pun ditutup rapat dan hanya orang kelas kedua dan ketiga - seperti yang meneliti bidang sastera agama sejarah dan bahasa diizinkan menggunakan bahasa yang sudah dinyahkan ini. Jikalau bahasa Melayu dibunuh dan mati, maka semua nama kita, sasterawan, seniman, menteri, profesor dan pentadbir (dan jangan lupa ahli politik) - akan dicatat dalam sejarah sebagai pemusnahnya.

Sekiranya saya merintihkan keadaan pada zaman ini, maka saya merasa ngeri berhadapan dengan masa akan datang. Dahulunya, kita diberitahu bahawa salah satu sebab mengapa bahasa Inggeris dipilih adalah kerana dianggap buku, istilah dan pengajaran tidak lengkap dalam bahasa Melayu. Sekiranya inilah yang menjadi sebab pemindahan ke bahasa Inggeris - maka saya ingin bertanyakan kepada Dewan Bahasa dan Kementerian Pelajaran soalan yang sama - apakah buku, istilah dan gurunya sudah disiapkan dan gurunya dilatih untuk 2011 ini? Walaupun ada desas-desus perbincangan setelah bahasa Melayu dikembalikan kepada tampuk maruahnya, tetapi dalam sedikit masa soal ini dilupakan dan masalah politik mendapat ruang besar dan sensasional seperti biasa. Apakah perancangan untuk menulis buku sekolah rendah yang baru dan sesuai dengan zamannya? Yang menarik dan membuat pembacanya teruja? Buku bacaan umum yang membuat anak-anak ghariah membaca dalam bahasa kebangsaannya? Buku sekolah menengah dalam semua bidang? Buku umum yang akan menyambung minat pembaca Malaysia? Terjemahan yang lengkap dari ilmu khazanah dan pemikiran dunia? Kerjasama dengan Indonesia dan Brunei dalam hal penulisan buku? Apakah sudah diberikan kursus kepada bakal penulis dan penterjemah?

Apakah Rancangan 10-20 Tahun Bahasa dan Sastera Melayu?

Saya belum mendengar rancangan bagi mengembalikan kepercayaan rakyat Malaysia kepada bahasa Melayu - jikalau sudah ada, hebahkan supaya kita tidak lupa dan juga dapat membantu. Mengapa tidak digemblengkan tenaga yang ada bagi memikirkan perancangannya. Saya pernah menawarkan diri memberi pendapat tentang sastera tetapi sehingga kini tidak pernah dipanggil. Mungkin saya hanya sebaik pegawai DBP, tetapi jemputlah yang lebih berpengalaman daripada saya. Yang saya dengar kini, betulkan sekiranya maklumat itu salah - bahawa keutamaan DBP adalah ”menjimatkan wang. Saya kira tugas DBP adalah mengembangkan bahasa dan sastera - terutama dalam keadaan sewaktu bahasa dan sastera sedang mengalami krisis. Pengalaman saya juga tidak begitu menyenangkan dengan institusi ini. Surat tidak berjawab selama sebulan, misalnya apabila saya mengirimkan manuskrip Falsafah Melayu daripada sumber sastera. Surat dijawab setelah pembantu saya menelefon pegawai yang bertanggungjawab dan jawapan itu kasar dan menganggap bahawa kita hanya pengganggunya. Kerja selalu lambat dan dibuat pada saat terakhir. Pegawai yang tidak mendalami bidangnya atau yang sesuai dinaikkan menjadi ketua.

DBP tidak boleh terlibat dalam permainan yang lain daripada profesionalisme. Dari atas hinggalah ke bawah. Tanpa profesionalisme, kita akan hanya menjadi institusi kampung dan stitusi kampung tidak mungkin dapat menangani masalah besar seperti yang kita hadapi sekarang.

Ini peluang kedua untuk kita membuktikan bahasa kita boleh menampung dunia baru dan canggih. Peluang ketiga tidak akan diberikan lagi. Jikalau bahasa Melayu mati atau tidak diteruskan, semua nama kita (pensyarah dan pentadbir dan jangan lupa ahli politik) akan tercatat dalam sejarah sebagai pembunuhnya. Di atas sekali adalah nama Dewan Bahasa dan Kementerian Pelajaran.

Buktikanlah, dengan segera bahawa semua ini adalah mimpi ngeri saya dan ribuan manusia Malaysia. Rancangkanlah sebelum dirancang supaya bahasa Inggeris menjadi bahasa sekolah dan bahasa Melayu sekali lagi dinyahkan ke parit zaman.

Kita tidak ada waktu untuk berlengah atau bergerak dengan rentak peragu, orang yang tidak profesional, yang terlupa akan tugas DBP atau bahasa kita. Kita tidak ada tempat untuk mereka dalam krisis ini. Tempat mereka harus digantikan dengan orang yang berwawasan, berilmu dalam bidang bahasa dan sastera, cekap merancang dan maklum akan tugas besar mereka.

Bangunlah bagi pihak kita, bagi pihak bangsa dan bahasa kita sebelum semuanya terlambat!!!