Login Form

Profile

Assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh. Bismillahir rahmanir rahim.

Inilah PESAN AYAHANDA kepada anakanda Anom, Aini, Ailin dan Ayu. 

Ayahanda tidak dapat menasihati anakanda sepenuhnya. Cepat benar anakanda dewasa dan terpisah daripada ayahanda. Semoga anakanda semua menjadi anak-anak soleh, dan tidak putus-putus mendoakan kesejahteraan ayahanda dan bonda apabila kami sudah berada dalam kubur.

Aayahanda takut pada hukuman Allah subhanahu wa ta'ala. Oleh itu ayahanda sampaikan ajaran al-Quran dalam Surah Luqman: ayat 14 - 19.

14. Nabi Luqman as berkata kepada anakandanya, "Wahai anakanda, janganlah kamu mempersekutukan Allah. Sesungguhnya mempersekutukan Allah adalah suatu kezaliman besar pada dirimu," dan

15. Firman Allah "Aku perintahkan manusia supaya berbuat baik kepada ayahanda dan bonda mereka. Bonda kamu mengandungkan kamu, beban kandungannya semakin hari semakin bertambah berat, dan kemudian menyusui kamu selama dua tahun. Bersyukurlah kamu kepada Aku dan kepada kedua ayah dan bonda kamu. Hanya kepada Akulah kamu kembali."

16. Nabi Luqman as berkata, "Wahai anakanda, apabila ada sesuatu perbuatan baik anakanda seberat biji sawi sekalipun, dan walaupun ia berada di dalam batu, atau di atas langit, atau di dalam bumi, nescaya Allah membalas kebaikan anakanda itu. Ini adalah kerana Allah itu Maha Halus lagi Maha Mengetahui.

17. "Wahai anakanda, dirikanlah solat, dan suruhlah manusia mengerjakan yang baik, dan cegahlah mereka daripada melakukan perbuatan mungkar. Dan bersabarlah anakanda terhadap apa kesusahan yang menimpa anakanda. Semuanya itu adalah perkara-perkara yang dirancangkan oleh Allah." 

18. "Janganlah anakanda sombong dan memandang hina kepada manusia lain. Dan janganlah anakanda berjalan di atas muka bumi dengan angkuh. Allah tidak menyukai orang-orang sombong dan angkuh." Dan.

19. "Oleh sebab itu, sederhanakanlah perilaku anakanda apabila berjalan di bumi Allah ini, dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara adalah suara keldai."

Anom, Ayu, Aini dan Ailin (1989)



Anom, Ayu, Aini & Ailin (2009)

Galeri

Antara lagu rakyat yang ayahda gemari di Pahang

x

Pantun Agama

 

Sungguh indah pintu dipahat.
Burung puyuh di atas dahan.
Kalau hidup hendak selamat.
Taat selalu perintah Tuhan.

Halia ini tanam-tanaman .  
Ke barat juga akan rebahnya.
Dunia ini pinjam-pinjaman.   
Ke akhirat juga akan sudahnya.

Read more: Pantun Agama

Pantun Budi

 

Tenang-tenang air laut.
Sampan kolek mudik ke tanjung.
Hati terkenang mulut menyebut.
Budi baik rasa nak junjung.

Tanam lengguni tumbuh kelapa,
Terbit bunga pucuk mati.
Budi tuan saya tidak lupa
Sudah terpaku di dalam hati

Read more: Pantun Budi

Pantun untuk cucunda Farhan, Faten, Fathehah, Fitri, Amirah, Azman, dan Akif

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Belilah lesung dengan alunya;
Lesung buatan Melayu Deli.
Bulan tergantung di mana talinya?
Demikian besarya kudrat Ilahi!

Anak ayam turun sepuluh;
Lari seekor tinggal sembilan.
Bangun pagi sembahyang subuh;
Mohon ampun kepada Tuhan. (Amrina FB)

Daun mengkudu belah rotan;
Dicari dari lembah sehari.
Doa dipohon takwa ditingkatkan;
Moga dirahmati dan diberkat Illahi. (Faniza FB)

Pantun Pemimpin Yang Jatuh

Emas perak, tembaga dan suasa;
Jikalau sesak dihantar ke pajak.
Sudah menjadi perkara biasa;
Apabila jatuh ramai yang memijak.

Daripada Puan Salbiah Sawal